Daimler Truck dan Volvo Group Kembangkan Kendaraan Hidrogen

    48
    0

    STUTTGART — Daimler Truck AG dan Volvo Group, telah menandatangani perjanjian awal yang tidak mengikat untuk mendirikan perusahaan patungan baru.

    Dua produsen kendaraan niaga tersebut akan mengembangkan, memproduksi dan mengkomersialkan sistem sel bahan bakar untuk aplikasi kendaraan tugas-berat dan penggunaan-penggunaan khusus lain.

    Volvo Group akan mengakuisisi 50% dalam usaha patungan dengan jumlah sekitar EUR 0,6 miliar secara tunai dan utang.

    “Transportasi dan logistik membuat dunia terus bergerak, dan kebutuhan akan transportasi akan terus tumbuh. Benar-benar transportasi CO2-netral dapat dicapai melalui penggerak listrik dengan energi yang berasal dari baterai atau dengan mengubah hidrogen menjadi listrik. Untuk truk yang mengatasi beban berat dan jarak jauh, sel bahan bakar adalah salah satu jawaban penting dan teknologi di mana Daimler telah membangun keahlian yang signifikan melalui unit sel bahan bakar Mercedes-Benz selama dua dekade terakhir. Inisiatif bersama dengan Volvo Group ini merupakan tonggak bersejarah dalam membawa truk dan bus bertenaga sel bahan bakar ke jalan kami,” kata Martin Daum, Ketua Dewan Manajemen Daimler Truck AG dan Anggota Dewan Manajemen Daimler AG.

    Volvo Group dan Daimler Truck AG akan menjadi mitra 50/50 dalam usaha patungan baru, yang akan beroperasi sebagai entitas yang mandiri dan otonom. Kekuatan gabungan akan mengurangi biaya pengembangan untuk kedua perusahaan dan mempercepat pengenalan pasar sistem sel bahan bakar dalam produk. Dalam konteks kemerosotan ekonomi saat ini, kerjasama telah menjadi semakin diperlukan untuk memenuhi tujuan Green Deal dalam kerangka waktu yang layak.

    Usaha patungan akan mencakup operasi di Nabern / Jerman (saat ini markas Mercedes-Benz Fuel Cell GmbH) dengan fasilitas produksi di Jerman dan Kanada.

    Perjanjian pendahuluan yang ditandatangani tidak mengikat. Perjanjian final diharapkan pada Q3 dan ditutup sebelum akhir tahun 2020. Semua transaksi potensial tunduk pada pemeriksaan dan persetujuan oleh otoritas persaingan yang bertanggung jawab.

     

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here