Home Berita Otomotif Scania Bertekad Produksi Lebih Banyak Kendaraan Listrik

Scania Bertekad Produksi Lebih Banyak Kendaraan Listrik

32
0
truk listrik scania

Södertälje – Scania bertekad menjadi pemimpin dalam peralihan menuju sistem transportasi yang berkelanjutan. Kendaraan-kendaraan baterai elektrik akan menjadi alat utama untuk mendorong pergeseran ini dan memungkinkan solusi transportasi dekarbonisasi dengan ekonomi transportasi yang lebih baik kepada para pelanggan.

Perkembangan pesat solusi listrik untuk kendaraan tugas berat mencakup kemajuan pesat teknologi baterai dalam hal kapasitas penyimpanan energi per kg. Waktu pengisian daya, siklus pengisian daya, dan ekonomi per kg meningkat dengan cepat. Ini berarti solusi ini akan menjadi lebih hemat biaya, terutama dalam aplikasi yang berulang dan dapat diprediksi. Mereka secara bertahap akan mengambil alih solusi bertenaga fosil dan bahan bakar nabati.

“Kami melihat bahwa solusi baterai elektrik adalah teknologi emisi pipa knalpot pertama yang menjangkau pasar secara luas. Bagi para pelanggan, kendaraan listrik baterai membutuhkan lebih sedikit layanan daripada kendaraan konvensional, yang berarti waktu kerja lebih tinggi dan biaya operasi yang lebih baik per km atau jam. Kami telah belajar dari segmen bus di mana transformasi dimulai lebih awal dan opsi baterai listrik sangat diminati. Waktu Scania di segmen tersebut tidak optimal, namun memberikan pengalaman yang baik dan kami saat ini mempercepat dengan rangkaian bus Scania yang baru. Ini juga memberi kami pengetahuan dasar yang baik saat kami meningkatkan bisnis truk berlistrik,” kata Alexander Vlaskamp, ​​Kepala Penjualan dan Pemasaran di Scania.

Perusahaan telah meluncurkan truk listrik penuh serta truk hibrida plug-in. Dalam waktu beberapa tahun, Scania berencana untuk memperkenalkan truk listrik jarak jauh yang akan mampu membawa berat total 40 ton selama 4,5 jam, dan pengisian cepat selama 45 menit istirahat wajib pengemudi.

Pada tahun 2025, Scania mengharapkan bahwa kendaraan listrik akan mencapai sekitar 10 persen atau total volume penjualan kendaraan kami di Eropa dan pada tahun 2030, 50 persen dari total volume penjualan kendaraan kami diharapkan akan dialiri listrik.

Baterai listrik vs hidrogen

Scania telah berinvestasi dalam teknologi hidrogen dan saat ini menjadi satu-satunya produsen kendaraan tugas berat dengan kendaraan yang beroperasi dengan pelanggan. Para insinyur telah memperoleh wawasan berharga dari tes awal ini dan upaya akan terus berlanjut. Namun, di masa mendatang, penggunaan hidrogen untuk aplikasi semacam itu akan dibatasi karena tiga kali lebih banyak listrik terbarukan yang dibutuhkan untuk menggerakkan truk hidrogen dibandingkan dengan truk listrik baterai. Banyak energi yang hilang dalam produksi, distribusi, dan konversi kembali menjadi listrik.

Perbaikan dan perawatan juga perlu diperhatikan. Biaya kendaraan hidrogen akan lebih tinggi daripada kendaraan listrik baterai karena sistemnya lebih kompleks, seperti sistem pendingin dan udara yang ekstensif. Selain itu, hidrogen adalah gas yang mudah menguap yang membutuhkan lebih banyak perawatan untuk memastikan keamanan.

Bagaimanapun, hidrogen adalah pembawa energi yang menjanjikan; cara yang baik untuk menyimpan energi dalam siklus yang panjang, dan akan memainkan peran penting dalam dekarbonisasi jika diproduksi dengan cara yang ramah lingkungan. Scania berharap untuk mendapatkan baja bebas fosil untuk truknya karena hidrogen akan memainkan peran yang lebih besar di beberapa industri.

Sel bahan bakar stasioner merupakan komponen penting dari sistem pengisian listrik. Solusi ini sangat menjanjikan di daerah dengan energi terbarukan yang melimpah, dan di daerah pedesaan di luar jaringan listrik utama.

“Untuk melakukan yang terbaik bagi pelanggan kami secara keseluruhan ekonomi operasi dan planet kami, kami tidak menutup pintu pada kemungkinan apa pun. Jelas bahwa fokus Scania dalam perspektif saat ini dan juga jangka pendek adalah kombinasi bahan bakar terbarukan dan kendaraan listrik baterai. Kami melihatnya pada dasarnya untuk semua segmen, ”lanjut Vlaskamp.

Berkomitmen untuk lebih banyak produk listrik

Target iklim berbasis sains Scania akan membuat perusahaan mengurangi emisi CO2 dari operasinya sendiri hingga 50 persen pada tahun 2025, serta mengurangi emisi dari kendaraan pelanggan sebesar 20 persen selama periode yang sama. Untuk memenuhi target yang jauh ini, fokus Scania adalah pada roda berpenggerak, yang lebih ketat daripada banyak peraturan legislatif yang berpusat pada tank-to-wheel.

Perusahaan berkomitmen untuk meluncurkan setidaknya satu aplikasi produk listrik baru di segmen bus dan truk setiap tahun. Pada saat yang sama, investasi masyarakat dalam infrastruktur yang kokoh untuk kendaraan listrik baterai tetap menjadi prioritas.

“Fokus Scania adalah bisnis pelanggan kami. Operator transportasi harus dapat terus melakukan penugasan dengan cara yang berkelanjutan dengan biaya yang masuk akal, ”Vlaskamp menyimpulkan. ##

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here